Safirul Amar Azmi Blog! involveasia digipostpaid Biznes Bakeri Baju Muslimah Kanak-kanak SKYTECH CREATIVE FreeLipGloss

Monday, October 26, 2015

Pengalaman berharga

Sepanjang hidup aku, aku bermula dengan payah dan bila aku bercakap, bukan bererti aku hidup mewah ketika ini, sama sahaja, kais pagi makan pagi begitulah juga petang mahupun malam, dan banyak pengalaman yang aku dapat, dan dengan pengalaman itulah banyak mengajar aku tentang hidup, menghormati orang, tidak bangga diri, tidak sombong, dan tidak mudah lupa diri, jika hari ini, kita di tendang, di caci, biarkan mereka yang kurang arif tentang kita, yang pasti, kita tersenyum dan terus tersenyum, apa lagi yang mampu membuatkan mereka 'senang' sedangkan mereka tahu hakikatnya.

Aku bercakap atas apa yang aku telah lalui, baik manis, pahit, dan sebagainya, bila aku bercakap bukan semberono suka suka, dan kebenarannya aku telah melalui semua itu, dan menjadi lebih manis apabila di kongsikan kepada mereka yang memerlukan terutamanya ilmu.

Aku percaya di sebalik kesusahan akan muncul sinar kebahagiaan, itu semua sudah tertulis, pedulikan apa orang kata tentang kita, apa yang penting jadilah diri sendiri, di suatu hari pasti ada yang memahami.Pengalaman mengajar kita erti baik buruk kehidupan, percayalah, mengapa kita perlu menjadi seperti orang lain?

Nyaman dan indah permandangan

Pada 26/10/2015 sehingga 28/06/2015 aku ada taklimat pengurusan portal di Bukit Tinggi, Pahang anjuran kementerian perumahan dan kerajaan tempatan! seumur hidup aku la (setakat 30 tahun ni lah), aku belum pernah menjejakkan kaki di sini (bukit tinggi), ternyata tekaan aku tepat dan tidak meleset! 

Sebelum sampai disini, aku sempat membeli air mineral 2 botol besar, roti coklat dan rokok 3 kotak, manalah tahu di sana nanti tiada stock ataupun tiada kedai serbaneka! keras aku nanti! ya, memang betul, ternyata nyaman dan sedikit bosan! walaupun begitu, aku gembira kerana jauh sedikit dari hiruk pikuk kota dan sedikit tenang dengan pelbagai masalah yang menimpa.

Tapi, aku datang sini, bukan pergi melancong ya, ini urusan rasmi kerja! balik nanti kena develop bagi projek portal! takpe lah, bukan senang nak menimba ilmu, sementera ada orang mengajar! aduhai nasib, nasib baik ada manual pengguna (disediakan) ok lah, nak menikmati permandangan di sini,orang kata menyamankan dekat bukit tinggi ni, yang aku nampak monyet dan burung entah apa jenis entah! apa apa pun, bukit tinggi (Pahang) memang berbeza dengan bukit katil (Melaka)! itu sahaja. 

Sunday, October 25, 2015

Setimpal dengan apa yang di perolehi

Masih ada lagi surat layang berunsur fitnah di sebarkan, adakah ini kepuasan maksimum bagi si penyampai? kenapa tidak bersemuka depan depan? dan butiran diri di rahsiakan? pengecut kah? nama sahaja islam, tapi cara dan perbuatan tidak ada langsung ciri ciri seorang islam.

Fitnah, mengumpat, mengata, mencuri waktu kerja, berkira, tapi dalam masa yang sama sering merungut tidak cukup duit, gaji cepat habis, anak sakit, dan sebagainya, sebaliknya tidak sedar kah yang semua itu setimpal dengan apa yang kita lakukan setiap masa iaitu, melepak, berbual, berlengah lengah, mengumpat dan sebagainya.

Tidak perlu merungut, muhasabah diri, adakah perbuatan yang kita lakukan itu berkat atau sebaliknya, jangan melihat salah orang, lihatlah salah sendiri. Walaupun orang tidak tahu, siapa yang menyebarkan surat surat layang, takpelah yang penting Tuhan tahu, dan jawablah di akhirat kelak.

Jika perkara itu tidak betul, tidak rasa bersalah kah? kesian kepada rakan sekerja yang namanya termasuk di dalam surat layang. bersabarlah dengan dugaan ini.

Thursday, October 22, 2015

Medan viral

Media sosial kini menjadi medan untuk memaparkan status yang boleh menjatuhkan serta mengaibkan seseorang dan seterusnya menjadi viral, dan ini lah trend sekarang, yang bagusnya kisah yang di viralkan tersebut adalah benar, dan jika hanya sekadar isu peribadi tertentu si penyebar, tidak perlulah nak di perbesar-besarkan, secara tidak langsung akan menyebabkan diri anda sebaliknya yang menjadi mangsa cacian siapa yang membaca atau melihat.

Di media sosial, ada yang memberi kritikan dan kutukan terdiri dari yang masih belum 'matang' dan dalam masa yang sama belum habis sekolah pun! kadang kadang kita yang membaca ni pun sakit hati, jika kutukan itu membina ataupun berdasarkan kepada pengalaman tidak mengapalah, tapi! cuma sekadar rasa rasa dan banyak mendengar cakap cakap orang, ini sangat menjengkelkan.

Begitu juga tuduhan yang di lemparkan kepada perdana menteri kita, ramai yang mengkeji, menghina, bercakap seperti menteri kewangan, tapi kesimpulannya? siapa yang lebih layak memberi pandangan dan kritikan berdasarkan kepada pengalaman dan fakta?