Lumrah di dalam politik, pemimpin datang dan pergi, situasi terkini perkembangan Kerajaan Negeri Melaka, kerajaan PH tumbang, kerana hilang sokongan majoriti, Negeri Melaka bakal menerima Ketua Menteri Melaka yang baru dari perikatan nasional dan akan mengangkat sumpah pada Jumaat ini 6 Mac 2020. sebagai rakyat negeri melaka, berharap walau siapapun yang di lantik, buat lah kerja demi rakyat, jaga kebajikan, dan selesaikan masalah catuan air dengan segera. Gembira bila melihat orang melayu mula bersatu, muafakat demi bangsa dan agama.

Perkembangan situasi politik semasa di Negeri Melaka menjadi lebih parah namun masih boleh dikawal, apabila berberapa penyokong dan pemimpin pakatan harapan membuat demonstrasi jalanan bagai nak gila, terjerit jerit, sedangkan isu air masih menjadi tanda tanya semasa pemerintahan mereka selama dua tahun ini, inikah sikap pemimpin yang kita mahukan? Tidak boleh menerima hakikat kekalahan parti mereka, kalau nak cerita pasal khianat mandat rakyat, erm, rasa kelakar pula, kerana banyak perkara yang mereka tak capai pun seperti apa yang di nyatakan dalam manifesto mereka, bosan dengan politik kebencian, terima lah kekalahan dan move on lah, bising je malam malam memekak. Politik tak matang. Sudah sudah lah.

iklanbebashutang

Perkembangan Semasa Politik Di Melaka

Kepada pemimpin dari muafakat nasional (kerajaan), jaga keistimewaan hak bangsa, pelihara agama dari di permainkan oleh bangsa lain, bantu dan selesaikan hal rakyat, pertingkatkan mutu pendidikan negara, jangan sibuk nak kejar jawatan dan kuasa sedangkan nasib rakyat tidak terbela.  Kalau bubar dun dan buat pilihanraya semula, di katakan membazir pada mulanya, bila sudah hilang majoriti, cadang bubar dun pula.

Keputusan dari TYT Melaka, pun mereka ingkar, isu nya, kalau buat pilihanraya semula, boleh menang kah? Silap silap kalah teruk hilang majoriti, rakyat sudah beri peluang, malah mereka khianat mandat rakyat, jadi pemimpin bukan sekadar menziarahi rakyat, tapi kena pastikan apa yang ditulis dalam manifesto di tunaikan juga, isu air pun tiada kesudahan, penjawat awam di kurangkan, malah ada juga yang diberhentikan. Sudah sudahlah tu, post mortem kembali, di manakah kesilapan pakatan harapan di peringkat persekutuan dan negeri, lihat semula, berpunca dari siapa sebenarnya? Memang di akui, Adly adalah ketua menteri melaka yang terbaik selepas Ali Rustam, isunya di sabotaj oleh rakan rakan adun di dalam parti komponen mereka sendiri. 

Harap harap bakal ketua menteri melaka yang baru bukan dari kalangan pemimpin yang sombong seperti sebelum ini, dan yang hampir pasti rasanya bukan dia. Orang melaka mungkin kenal siapa bekas ketua menteri yang sombong itu. Hihi.

2 Komentar

Sila gunakan bahasa dan ayat yang mudah di fahami dan sila guna nama yang sebenar, sebarang komen dari anonymous (TIDAK DI KENALI), akan di remove serta merta oleh penulis.

Tolong jangan meletakkan hyperlink (hidup) di ruangan komen. Untuk Mengelakkan dari Crawl Error atau Broken Link. Terima kasih, kerana memberikan pandangan, komen, kritikan dan teguran.

Akan ditambah baik dari semasa ke semasa, terima kasih.

  1. siapa agaknya ya CM yang baru? jujurnya saya selesa dengan cara Tuan Adly, tapi tulah, mungkin orang bawahnya yang sukar diterima rakyat..harap yang terbaiklah untuk orang Melaka ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entah la mizi, mereka masih berebut rebut, malas dah nak ikut perkembangan politik taik ni

      Hapus

Posting Komentar

Sila gunakan bahasa dan ayat yang mudah di fahami dan sila guna nama yang sebenar, sebarang komen dari anonymous (TIDAK DI KENALI), akan di remove serta merta oleh penulis.

Tolong jangan meletakkan hyperlink (hidup) di ruangan komen. Untuk Mengelakkan dari Crawl Error atau Broken Link. Terima kasih, kerana memberikan pandangan, komen, kritikan dan teguran.

Akan ditambah baik dari semasa ke semasa, terima kasih.